Lampu Jalan

Mungkin makin kesini hidup di permudah dengan berkembangnya teknologi yang begitu cepat, kalau diliat jaman dulu dimana semua masih serba manual. mulai dari naik ojek masih nego sama abangnya, beli tiket pesawat masih harus dateng ke agen travel, sampe nyari gebetan aja kudu muter antar kampung

Cabut ke kampung sebelah aja bro, kampung sini jelek jelek
- Jajang ( ABG Era Nokia 3310 )

ya kalau dibandingin sama jaman sekarang sih udah jauh banget, naik ojek tinggal masukin jemput dimana mau kemana, beli tiket pesawat tinggal cari paling murah, cari gebetan tinggal swipe kiri kalau jelek atau kanan kalau cakep (selera orang kan beda beda)

mungkin tiga contoh di atas itu bisa dibilang pemanfaatan teknologi dalam skala besar, cuman sempet kepikiran gak kalau kecanggihan teknologi bisa di manfaatin ke hal-hal yang biasanya kita anggep remeh tapi kalau udah kesentuh sama yang namanya teknologi, hal itu ngebantu banget !

contohnya mulai dari nyiram tanaman, kasih makan lele, sampe ngidupin lampu, iya lampu yang di jalanan, biar lebih ngerti coba di tonton video ini dulu deh :
(kecil kok, jangan pelit deh ama kuota)


yang barusan di tonton itu teknologi JSC (Jakarta Smart City) yang masuk ke golongan IoT atau lebih lengkapnya Internet of Things bisa di bilang satu konsep yang manfaatin koneksi internet terus menurus buat remote control atau dapetin informasi dari si lampu jalan itu,

lebih gampangnya teknologi yang di pake buat lampu itu salah satu tujuanya buat monitoring keadaan lampu rusak atau enggak, kalau rusak di bagian mana, jadi lebih hemat waktu sama tenaga buat orang yang benerin lampunya di banding ngecekin lampu satu per satu sepanjang jalan (apalagi kalau yang mati di daan mogot, 27.5 KM cuy).

Gak sampe situ aja IoT yang ada di dalam lampu jalan itu juga dibekalin kemampuan mandiri buat nyalain dan matiin lampunya dia sendiri, contohnya jam 6 sore lampunya nyala, terus jam 6 pagi lampunya mati secara otomatis.

Kan ga mungkin kalau tiap lampu jalan di pasangin saklar, jam 6 sore abang - abangnya nyalain lampu satu satu, kelarnya jam 6 pagi di suruh matiin lagi, baru nyalain suruh matiin lagi gimana sih.

Gak sampe situ sih, saking canggihnya lampu itu juga bisa di atur tingkat kecerahanya jadi tempat yang tadinya remang - remang bisa jadi terang, terus tempat yang tadi nya terang bisa jadi remang - remang, semua bisa di atur dari depan monitor aja, tinggal klik and drag.

Masih banyak hal - hal kecil yang tadinya di anggep sepele kalau di kasih sentuhan teknologi jadi bener bener ngebantu, lampu jalan salah satunya dan tinggal liat masyarakatnya aja udah siap atau belum sama sentuhan itu.

People don’t want something truly new, they want the familiar done differently
- California Roll